Jumat, 23 Desember 2011

Sembelit 6 - Konstipasi



PULIH MARI BALI WUTUH PURNA WALUYA JATI


Development of laxative abuse cylce:
When the colon empties prematurely, there will be
an enteral loss of NaCl, KCl and water.
To compensate this depletion of NaCl and water,
the body responds with an increased release of aldosterone
which stimulates their reabsorption in the kidney.
The enteral and renal K+ (potassium) loss add up to a K+ depletion of the body,
evidenced by hypokalemia accompanied by
a reduction in intestinal peristalsis (bowel atonia).
The affected individual infers “constipation,”
again partakes of the purgative, and the vicious circle is closed.


OBAT SEMBELIT (Laksatif - Laxative - Purgative - Aperient - 泻药)
  • Sembelit (Konstipasi) adalah suatu keadaan dimana seseorang mengalami kesulitan buang air besar atau jarang buang air besar.
  • Konstipasi akut dimulai secara tiba-tiba dan tampak dengan jelas.
  • Konstipasi menahun (kronik), kapan mulainya tidak jelas dan menetap selama beberapa bulan atau tahun.
  • Jika konstipasi disebabkan oleh suatu penyakit, maka penyakitnya harus diobati.
  • Jika tidak ditemukan penyakit lain sebagai penyebabnya, pencegahan dan pengobatan terbaik untuk konstipasi adalah gabungan dari olah raga, makanan kaya serat dan penggunaan obat-obatan yang sesuai untuk sementara waktu.
  • Sayur-sayuran, buah-buahan dan gandum merupakan sumber serat yang baik.
  • Supaya bisa bekerja dengan baik, serat harus dikonsumsi bersamaan dengan sejumlah besar cairan.

OBAT-OBAT PENCAHAR
  • Banyak orang menggunakan obat pencahar (laksatif) untuk menghilangkan konstipasi.
  • Beberapa obat aman digunakan dalam jangka waktu lama, obat lainnya hanya boleh digunakan sesekali.
  • Beberapa obat digunakan untuk mencegah konstipasi, obat lainnya digunakan untuk mengobati konstipasi.

Golongan obat-obat pencahar yang biasa digunakan adalah:
  1. Bulking Agents
  2. Pelunak Tinja
  3. Minyak Mineral
  4. Bahan-bahan Osmotik
  5. Pencahar Perangsang
  6. Serotonin agonist

  1. Bulking Agents (Agen penggumpal)
    Bulking agents (gandum, psilium, kalsium polikarbofil, metilselulosa, apel, brokoli, Prunus domestica) bisa menambahkan serat pada tinja.
    Obat ini bekerja setelah 12-72 jam. Penambahan serat ini akan merangsang kontraksi alami usus dan tinja yang berserat lebih lunak dan lebih mudah dikeluarkan.
    Bulking agents bekerja perlahan dan merupakan obat yang paling aman untuk merangsang buang air besar yang teratur.
    Pada mulanya diberikan dalam jumlah kecil.
    Dosisnya ditingkatkan secara bertahap, sampai dicapai keteraturan dalam buang air besar.
    Orang yang menggunakan bahan-bahan ini harus selalu minum banyak cairan.
  2. Pelunak Tinja (Stool softeners)
    Dokusat (Colace, Diocto) akan meningkatkan jumlah air yang dapat diserap oleh tinja.
    Obat ini bekerja setelah 12-72 jam. Sebenarnya bahan ini adalah detergen yang menurunkan tegangan permukaan dari tinja, sehingga memungkinkan air menembus tinja dengan mudah dan menjadikannya lebih lunak.
    Peningkatan jumlah serat akan merangsang kontraksi alami dari usus besar dan membantu melunakkan tinja sehingga lebih mudah dikeluarkan dari tubuh.
  3. Minyak Mineral (Lubricants or emollient)
    Minyak mineral akan melunakkan tinja dan memudahkannya keluar dari tubuh.
    Obat ini bekerja setelah 6-8 jam. Tetapi bahan ini akan menurunkan penyerapan dari vitamin yang larut dalam lemak. Dan jika seseorang yang dalam keadaan lemah menghirup minyak mineral secara tidak sengaja, bisa terjadi iritasi yang serius pada jaringan paru-paru.
    Selain itu, minyak mineral juga bisa merembes dari rektum.
  4. Bahan Osmotik - Hydrating agents (osmotics)
    Bahan-bahan osmotik mendorong sejumlah besar air ke dalam usus besar, sehingga tinja menjadi lunak dan mudah dilepaskan.
    Cairan yang berlebihan juga meregangkan dinding usus besar dan merangsang kontraksi.
    Pencahar ini mengandung garam-garam (fosfat, sulfat dan magnesium) atau gula (laktulosa dan sorbitol).
    Beberapa bahan osmotik mengandung natrium, menyebabkan retensi(penahanan) cairan pada penderita penyakit ginjal atau gagal jantung, terutama jika diberikan dalam jumlah besar.
    Bahan osmotik yang mengandung magnesium dan fosfat sebagian diserap ke dalam aliran darah dan berbahaya untuk penderita gagal ginjal.
    Pencahar ini pada umumnya bekerja dalam waktu 0,5-3 jam dan lebih baik digunakan sebagai pengobatan daripada untuk pencegahan.
    Bahan ini juga digunakan untuk mengosongkan usus sebelum pemeriksaan rontgen pada saluran pencernaan dan sebelum kolonoskopi.
  5. Pencahar Perangsang (Stimulant or irritant)
    Pencahar perangsang secara langsung merangsang dinding usus besar untuk berkontraksi dan mengeluarkan isinya.
    Obat ini mengandung substansi yang dapat mengiritasi seperti senna, kaskara, fenolftalein, bisakodil atau minyak kastor.
    Obat ini bekerja setelah 6-8 jam dan menghasilkan tinja setengah padat, tapi sering menyebabkan kram perut.
    Dalam bentuk supositoria (obat yang dimasukkan melalui lubang dubur), akan bekerja setelah 15-60 menit.
    Penggunaan jangka panjang dapat menyebabkan kerusakan pada usus besar, juga seseorang bisa menjadi tergantung pada obat ini sehingga usus menjadi malas berkontraksi (Lazy Bowel Syndromes).
    Pencahar ini sering digunakan untuk mengosongkan usus besar sebelum proses diagnostik dan untuk mencegah atau mengobati konstipasi yang disebabkan karena obat yang memperlambat kontraksi usus besar (misalnya narkotik).

    Common Stimulant Laxatives
    Cascara (casanthranol) Anthraquinone colon 6–8 hours
    Buckthorn Anthraquinone colon 6–8 hours
    Senna extract (senokot) Anthraquinone colon 6–8 hours
    Aloe vera (aloin) Anthraquinone colon 8–10 hours
    Phenolphthalein Triphenylmethane colon 8 hours
    Dulcolax (bisacodyl) (PO) Triphenylmethane colon 6–12 hours
    Dulcolax (bisacodyl) (suppository) Triphenylmethane colon 60 minutes
    Microlax enema rectum and colon 15–60 minutes
    Castor Oil ricinoleic acid small intestine 2–6 hours
  6. Serotonin agonist
    Tegaserod is a motility stimulant that works through activation of 5-HT4 receptors of the enteric nervous system in the gastrointestinal tract. However caution must be taken due to potentially harmful cardiovascular side-effects.
    Zelnorm (market name for Tegaserod) was discontinued from marketing in the United States on March 30, 2007 but is still available for prescription under tight controls.
Untuk pemilihan golongan obat pencernaan ini yang tepat ada baiknya anda harus periksakan diri dan konsultasi ke dokter.
http://medicastore.com/apotik_online/obat_pencernaan/obat_sembelit.htm



Beberapa tumbuh-tumbuhan yang dapat dimakan untuk menyembuhkan sembelit dan bertindak sebagai pencahar, meskipun efektivitas dapat bervariasi. Ini termasuk:



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar