Kamis, 08 Maret 2012

Produk Alami 1 - Natural Product - 天然产物化学 - 天然產物化學



PULIH MARI BALI WUTUH PURNA WALUYA JATI
Produk alami
Produk alami adalah senyawa kimia atau zat yang diproduksi dari organisme hidup. Dapat ditemukan di alam dan biasanya memiliki aktivitas biologi dan terkadang farmakologi untuk digunakan pada penemuan obat farmasi dan desain obat. Sebuah produk alami bisa dianggap demikian bahkan untuk senyawa yang dibuat dari sintesis total.

Produk alami dibagi menjadi tiga kelompok besar yaitu:
  1. Produk yang disintesis di dalam sel dan memegang peran yang besar dalam metabolisme dan reproduksi dari sel tersebut. senyawa ini termasuk ke dalam kelompok senyawa metabolit primer.
  2. Produk yang merupakan polimer berukuran besar yang biasanya berfungsi sebagai bagian struktural dalam sel. Contoh kelompok ini adalah selulosa, lignin, dan protein-protein yang menyusun struktural sel.
  3. Produk yang mempunyai fungsi khusus dalam sel yang jenis dan fungsinya berbeda-beda untuk setiap makhluk hidup. kelompok ini termasuk dalam kelompok senyawa metabolit sekunder.

Senyawa metabolisme primer merupakan senyawa yang dihasilkan oleh makhluk hidup dan bersifat essensial bagi proses metabolisme sel tersebut. Senyawa ini dikelompokkan menjadi 4 kelompok makromolekul yaitu karbohidrat, protein, lipid, dan asam nukleat.


Suatu polimer adalah rantai berulang dari atom yang panjang, terbentuk dari pengikat yang berupa molekul identik yang disebut monomer. Sekalipun biasanya merupakan organik (memiliki rantai karbon), ada juga banyak polimer inorganik. Contoh terkenal dari polimer adalah plastik dan DNA.
Polimer atau kadang-kadang disebut sebagai makromolekul, adalah molekul besar yang dibangun oleh pengulangan kesatuan kimia yang kecil dan sederhana. Kesatuan-kesatuan berulang itu setara dengan monomer, yaitu bahan dasar pembuat polimer (lihat Tabel Pembentukan Polimer). Akibatnya molekul-molekul polimer umumnya mempunyai massa molekul yang sangat besar. Sebagai contoh, polimer poli (feniletena) mempunyai harga rata-rata massa molekul mendekati 300.000. Hal ini yang menyebabkan polimer tinggi memperlihatkan sifat sangat berbeda dari polimer bermassa molekul rendah, sekalipun susunan kedua jenis polimer itu sama.
Tabel Pembentukan Polimer
Polimer
Monomer
Kesatuan Berulang
Rumus
Poli(etena)/ Polyethylene/ Poly(methylene)
CH2 = CH2
- ( CH2 - CH2) -
(C2H4)n
Poli(chloroetena)/ Poly(vinylchloride)
CH2 = CHCl
- ( CH2 - CHCl) -
(C2H3Cl)n
Selulosa/Cellulose
C6H12O6
- (C6H10O5) -
(C6H10O5)n
Klasifikasi
Senyawa-senyawa polimer didapatkan dengan dua cara, yaitu yang berasal dari alam (polimer alam) dan di polimer yang sengaja dibuat oleh manusia (polimer sintetis).
Polimer yang sudah ada di alam (polimer alam), seperti :
  • Amilum dalam beras, jagung dan kentang
  • Selulosa dalam kayu
  • Protein terdapat dalam daging
  • Karet alam diperoleh dari getah atau lateks pohon karet
Karet alam merupakan polimer dari senyawa hidrokarbon, yaitu 2-metil-1,3-butadiena (isoprena). Ada juga polimer yang dibuat dari bahan baku kimia disebut polimer sintetis seperti polyetena, polipropilena, poly vynil chlorida (PVC), dan nylon. Kebanyakan polimer ini sebagai plastik yang digunakan untuk berbagai keperluan baik untuk rumah tangga, industri, atau mainan anak-anak. http://kendhilkencana.blogspot.com/2012/03/produk-alami-5-natural-product-polimer.html

Metabolit sekunder adalah senyawa metabolit yang tidak esensial bagi pertumbuhan organisme dan ditemukan dalam bentuk yang unik atau berbeda-beda antara spesies yang satu dan lainnya. Setiap organisme biasanya menghasilkan senyawa metabolit sekunder yang berbeda-beda, bahkan mungkin satu jenis senyawa metabolit sekunder hanya ditemukan pada satu spesies dalam suatu kingdom. Senyawa ini juga tidak selalu dihasilkan, tetapi hanya pada saat dibutuhkan saja atau pada fase-fase tertentu. Fungsi metabolit sekunder adalah untuk mempertahankan diri dari kondisi lingkungan yang kurang menguntungkan, misalnya untuk mengatasi hama dan penyakit, menarik polinator, dan sebagai molekul sinyal. Singkatnya, metabolit sekunder digunakan organisme untuk berinteraksi dengan lingkungannya.

Tidak semua produk alami yang dapat disintesis secara penuh, dan banyak produk alami yang memiliki struktur kimia yang sangat kompleks, sehingga sulit atau sangat mahal untuk disintesis pada skala industri. Ini meliputi obat-obatan seperti penisilin, morfin, dan paklitaksel (taksol). Senyawa-senyawa seperti itu hanya dapat dipanen dari sumber alaminya - sebuah proses yang menghabiskan waktu, mahal, dan kadang-kadang memboroskan sumber alam. Sebagai contoh, empat pohon Taxus harus ditebang untuk mengekstraksi paklitaksel (Paclitaxel - 紫杉醇)  yang cukup dari batang pohon tersebut hanya untuk mengobati satu pasien. Selain itu, jumlah analog struktur yang didapatkan dari panenan tersebut juga sangatlah terbatas.

Taxus baccata Linne. (English yew or European yew)
Taxus brevifolia Peattie 1950 (Pacific Yew or Western Yew) 短葉紅豆杉
Taxus brevifolia Peattie 1950 (Pacific Yew or Western Yew) 短葉紅豆杉

Paclitaxel (紫杉醇) is a mitotic inhibitor used in cancer chemotherapy. It was discovered in a U.S. National Cancer Institute program at the Research Triangle Institute in 1967 when Monroe E. Wall and Mansukh C. Wani isolated it from the bark of the Pacific yew tree, Taxus brevifolia and named it taxol. When it was developed commercially by Bristol-Myers Squibb (BMS) the generic name was changed to paclitaxel and the BMS compound is sold under the trademark TAXOL. In this formulation, paclitaxel is dissolved in Cremophor EL and ethanol, as a delivery agent. A newer formulation, in which paclitaxel is bound to albumin, is sold under the trademark Abraxane.
Paclitaxel is now used to treat patients with lung, ovarian, breast, head and neck cancer, and advanced forms of Kaposi's sarcoma. Paclitaxel is also used for the prevention of restenosis.

The Chemistry Mind Map will help you to discover the elements of chemistry.
 The Mind Map breaks down states of matter; solids, liquids and gases plus types of matter and energy.

>>> Daftar Jamu Godog Kendhil Kencana

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar