Kamis, 23 Februari 2012

Jamu Gendong 21 - Skrining Fitokimia



PULIH MARI BALI WUTUH PURNA WALUYA JATI

SKRINING FITOKIMIA TUMBUHAN YANG DIGUNAKAN OLEH PEDAGANG JAMU GENDONG UNTUK MERAWAT KULIT WAJAH  DI KECAMATAN MEDAN BARU 

Juliati Br. Tarigan, Cut Fatimah Zuhra, dan Herlince Sihotang 
Departemen Kimia FMIPA – USU 
Kecamatan Medan Baru adalah salah satu dari 21 kecamatan di kota Medan, Sumatera Utara, Indonesia. Kecamatan Medan Baru berbatasan dengan Medan Sunggal dan Medan Selayang di sebelah barat, Medan Polonia di timur, Medan Johor di selatan, dan Medan Petisah di utara.Pada tahun 2001, kecamatan ini mempunyai penduduk sebesar 43.415 jiwa. Luasnya adalah 5,84 km² dan kepadatan penduduknya adalah 7.434,08 jiwa/km².
Kelurahan
  • Babura
  • Darat 
  • Merdeka
  • Padang Bulan
  • Petisah Hulu 
  • Titi Rante
Abstract 
Result of survey for pedagang jamu gendong gived of information about vegetable used for skin care of face applied to face and drinked. Pedagang jamu gendong only three Kelurahan obtained from Six kelurahan at the Kecamatan Medan Baru such as Kelurahan Padang Bulan, Titi Rante, and Babura, they were live grouped. Only three from all Vegetable used  for skin care of face that was contained alkaloid, flavonoid, terpenoid/steroid, saponin, and tannin compounds such as lempuyang gajah (Zegiber zorumbet Val.), temugiring (Curcuma heyneana Val. V.Zyp), temu kunci (Kaempferia pandurata). Material applied to skin care of face commonly contained of compounds bioactive flavonoid and saponin. Material applied to drink commonly contained alkaloid, flavonoid and terpenoid/steroid. 

PENDAHULUAN 
Perawatan kecantikan secara tradisional merupakan salah satu manifestasi kebudayaan yang diturunkan secara turun temurun dan telah menjadi satu bentuk seni kecantikan. Penilaian bentuk dan rupa serta norma-norma kecantikan berubah sesuai dengan tuntutan jaman,  dan dipengaruhi oleh perkembangan teknologi. Banyak usaha yang telah dilakukan oleh para ahli kecantikan dalam perawatan kecantikan baik menggunakan alat-alat modern maupun dengan pemakaian jamu-jamu tradisional. 
Perawatan kulit wajah merupakan bagian dari perawatan kecantikan yang telah dikenal sejak jaman dahulu kala dan telah menjadi bagian dari kebudayaan masyarakat. 

Perawatan kulit wajah dengan bahan sintetik/ kimia sering kali menimbulkan masalah, dimana ikatan kimia yang terjadi antara bahan kimia dengan kulit wajah sering kali menyebabkan terjadinya iritasi. 
Sebagai contoh minyak mineral yang sering digunakan sebagai bahan dasar formulasi kosmetik perawatan wajah dapat menimbulkan komedo. Hal ini terjadi karena ukuran molekul dari minyak mineral yang pada umumnya besar akan menyebabkan sukar menyerap ke dalam pori-pori kulit sehingga dapat menyumbat pori-pori tersebut dan menimbulkan komedo (Anonim 1, 2005). 

Oleh karena itu  trend yang popular saat ini adalah  back to nature atau kembali ke alam yaitu dengan menggunakan tumbuh-tumbuhan/herbal sebagai bahan utama perawatan kulit wajah. Hal ini disebabkan karena bahan-bahan alami lebih dapat diterima oleh tubuh dibandingkan bahan sintetik. 
Tumbuhan yang dapat digunakan tentunya tumbuhan yang memang dikenal sejak  dahulu kala bermanfaat dalam perawatan kulit wajah dan biasanya telah diolah sedemikian rupa dalam bentuk jamu-jamuan yang dapat diminum atau dioleskan langsung pada wajah. Merawat diri dari dalam sangat perlu untuk memastikan kesehatan tubuh yang seterusnya akan menyempurnakan kecantikan luar. Dengan demikian jamu dan kecantikan merupakan pasangan kembar yang tidak dapat dipisahkan satu sama lainnya dan kecantikan merupakan idaman setiap orang khususnya wanita. 

Jamu dibuat dari bahan asli tumbuhtumbuhan, daun, akar, buah-buahan dan bungabungaan yang mempunyai khasiat untuk merawat kesehatan dan kecantikan (Mursito, 1999). 
Kandungan senyawa kimia aktif yang terdapat pada tanaman adalah alkaloida, flavonoida, terpenoida, steroida, tanin dan saponin yang dapat diketahui dengan cara skrining fitokimia (Achmad, 2006). 
Umumnya tumbuh-tumbuhan yang berkhasiat dalam perawatan kulit wajah ini sering dipasarkan oleh pedagang jamu gendong dalam bentuk cairan yang dikemas dalam botol ataupun dalam bentuk lulur jika ada konsumen yang memesannya. Jamu yang dijual pedagang jamu gendong ini biasanya merupakan jamu hasil racikan sendiri atau dicampurkan dengan jamu yang telah dikemas secara modern. Dalam prakteknya, pembeli akan menyampaikan keinginannya atau keluhan sakitnya pada pedagang jamu dan selanjutnya pedagang jamu akan meracik jamu tersebut. Untuk itu sangat diperlukan pengetahuan dari pedagang jamu terutama untuk menyampaikan informasi berkaitan dengan khasiat dari jamu yang diraciknya tersebut. 
Pengetahuan akan khasiat jamu ini sangat penting agar konsumen lebih yakin dan mendapatkan jamu yang tepat sesuai dengan keinginannya. Demikian juga untuk para pedagang jamu sendiri akan lebih percaya diri dalam memasarkan jamunya. 

Berdasarkan hal tersebut di atas peneliti tertarik untuk meneliti tentang tumbuhan yang digunakan oleh pedagang jamu gendong sebagai bahan jamu yang bermanfaat dalam perawatan kulit wajah dan sekaligus meneliti kandungan senyawa kimia alkaloida, flavonoida, terpenoida/steroida, tanin dan saponin yang terdapat pada masing-masing tumbuhan tersebut dengan cara skrining fitokimia.

BAHAN DAN METODE 
Bahan-Bahan
Bahan-bahan yang digunakan adalah 
Tanaman hasil survei, NaOH 10%, Serbuk logam Mg, HCl pekat, FeCl3 1%, H2SO4 pekat, Serbuk logam Zn, Asetat anhidrida, Kalium iodida, Iodium, Bismut (II) nitrat, HNO3, Raksa (II) klorida, Cerium sulfat 1%, NaOH 2N, Etanol 95%, Metanol, Eter, dan Etil asetat.
Metode 
Pengumpulan Sampel
Informasi mengenai tumbuhan yang digunakan sebagai sampel diperoleh melalui wawancara dengan pedagang jamu gendong yang berdomisili di Kecamatan Medan Baru dengan cara mengisi kuesioner tentang  tumbuhan yang diketahui oleh pedagang jamu gendong berkhasiat dalam perawatan kulit wajah. Pertanyaan yang diajukan sebagai berikut: nama tumbuhan, bagian yang digunakan, fungsinya dan cara pemakaian.

Pengolahan Sampel
Bagian tumbuhan yang digunakan oleh pedagang jamu gendong dalam perawatan kulit wajah, dibeli di pasar tradisional dengan memilih bahan yang sesuai, jika tidak ada dijual di pasar maka diambil dari rumah warga yang menanam tumbuhan tersebut. 
Setelah dikumpulkan, dibersihkan dengan air bersih, kemudian ditiriskan selanjutnya untuk sampel daun dikeringkan dengan cara diangin-anginkan di udara terbuka dan untuk sampel dalam bentuk akar/rimpang dikeringkan dahulu 1 hari dalam bentuk utuh di bawah sinar matahari, kemudian diiris tipis dan dikeringkan dengan menggunakan alat pengering yang dilengkapi dengan lampu pijar sampai menjadi kering, selanjutnya dihaluskan dengan menggunakan blender kemudian disimpan dalam wadah yang dilengkapi dengan kapur tohor. Untuk sampel buah dan bunga digunakan dalam bentuk basah dimana terlebih dahulu dihaluskan dengan menggunakan blender. 

Skrining Fitokimia
Skrining fitokimia serbuk simplisia dan sampel dalam bentuk basah meliputi pemeriksaan kandungan senyawa alkaloida, flavonoida, terpenoida/ steroida, tanin dan saponin menurut prosedur yang telah dilakukan oleh Harbone (Harbone, 1987) dan Depkes (Depkes, 1995). 

Pemeriksaan Alkaloida
Serbuk simplisia ditimbang sebanyak 0,5 gram kemudian ditambahkan 1 ml asam klorida 2 N dan 9 ml air suling, dipanaskan di atas penangas air selama 2 menit, didinginkan dan disaring. 
Filtrat yang diperoleh dipakai untuk test alkaloida sebagai berikut: 
  1. Filtrat sebanyak 3 tetes ditambahkan dengan 2 tetes pereaksi Bouchardat, reaksi positif ditandai dengan terbentuknya endapan berwarna coklat sampai hitam. 
  2. Filtrat sebanyak 3 tetes ditambah dengan 2 tetes pereaksi Dragendorff, reaksi positif ditandai dengan terbentuknya warna merah atau jingga. 
  3. Filtrat sebanyak 3 tetes ditambahkan dengan 2 tetes larutan pereaksi Mayer, reaksi positif ditandai dengan terbentuknya endapan menggumpal berwarna putih atau kuning. 
  4. Filtrat sebanyak 3 tetes ditambahkan dengan 2 tetes pereaksi Wagner, reaksi positif ditandai dengan terbentuknya endapan berwarna coklat. 
Prosedur yang sama juga dilakukan untuk sampel dalam bentuk basah. 

Pemeriksaan Flavonoida
Serbuk simplisia ditimbang sebanyak 0,5 gram lalu ditambahkan 10 ml metanol, direfluks selama 10 menit, disaring panas-panas melalui kertas saring. Filtrat diencerkan dengan 10 ml air suling, setelah dingin ditambahkan 5 ml eter, dikocok hatihati, lalu didiamkan sebentar. Lapisan metanolnya diambil, diuapkan pada temperatur 40° C, sisanya dilarutkan dalam 5 ml etil asetat, disaring. Filtratnya digunakan untuk uji flavonoida dengan cara berikut: 
  1. Sebanyak 1 ml larutan percobaan diuapkan sampai kering, sisanya dilarutkan dalam 2 ml etanol 95%, lalu ditambahkan 0,5 gram serbuk seng dan 2 ml asam klorida 2 N, didiamkan selama 1 menit, kemudian ditambahkan 10 tetes asam klorida pekat. Jika dalam waktu 2 – 5 menit terjadi warna merah intensif menunjukkan adanya flavonoida. 
  2. Sebanyak 1 ml larutan percobaan diuapkan sampai kering, sisanya dilarutkan dalam 2 ml etanol 95%, lalu ditambahkan 0,1 gram serbuk magnesium dan 10 tetes asam klorida pekat. Jika terjadi warna merah jingga sampai warna merah ungu menunjukkan adanya flavonoida. 
  3. Sebanyak 1 ml larutan percobaan diuapkan sampai kering, sisanya dilarutkan dalam 2 ml etanol 95%, lalu ditambahkan pereaksi NaOH 10%. Jika terjadi warna biru violet menunjukkan adanya flavonoida. 
  4. Sebanyak 1 ml larutan percobaan diuapkan sampai kering, sisanya dilarutkan dengan 2 ml etanol 95%, lalu ditambahkan pereaksi FeCl3 1%. Jika terjadi warna hitam menunjukkan adanya flavonoida. 
  5. Sebanyak 1 ml larutan percobaan diuapkan sampai kering, sisanya dilarutkan dengan 2 ml etanol 95% lalu ditambahkan pereaksi H2SO4pekat. Jika terjadi warna hijau kekuning-kuningan menunjukkan adanya flavonoida.
Pemeriksaan Terpenoida/Steroida
Sebanyak 1 gram serbuk simplisia disari dengan 20 ml eter selama 2 jam, disaring kemudian dilakukan pemeriksaan pada masing-masing pereaksi dengan prosedur sebagai berikut: 
  1. Filtrat sebanyak 3 tetes ditambah dengan 2 tetes pereaksi Salkowsky (H2SO4 pekat). Apabila terbentuk warna merah menunjukkan adanya terpenoida/steroida. 
  2. Filtrat sebanyak 3 tetes ditambahkan dengan 2 tetes pereaksi Liebermann – Bouchard. Apabila terbentuk warna ungu atau merah yang berubah menjadi biru ungu atau biru hijau menunjukkan adanya terpenoida/steroida. 
  3. Filtrat sebanyak 3 tetes ditambahkan dengan 2 tetes pereaksi cerium sulfat 1%. Apabila terbentuk warna coklat menunjukkan adanya terpenoida/ steroida. 
  4. Prosedur yang sama juga dilakukan untuk sampel dalam bentuk basah. 
Pemeriksaan Tanin
Serbuk simplisia ditimbang sebanyak 1 gram, disari dengan 10 ml air suling lalu disaring. Filtrat diencerkan dengan air sampai tidak berwarna. Larutan diambil sebanyak 2 ml dan ditambahkan dengan 1 – 2 tetes pereaksi besi (III) klorida 1%. Jika terjadi warna biru kehitaman atau hijau kehitaman menunjukkan adanya tanin. Prosedur yang sama juga dilakukan untuk sampel dalam bentuk basah. 

Pemeriksaan Saponin
Serbuk simplisia ditimbang sebanyak 0,5 gram dan dimasukkan ke dalam tabung reaksi, lalu ditambahkan 10 ml air panas, didinginkan, kemudian dikocok kuat-kuat selama 10 detik. Jika terbentuk busa setinggi 1 – 10 cm yang stabil tidak kurang dari 10 menit dan tidak hilang dengan penambahan 1 tetes asam klorida 2 N menunjukkan adanya saponin. 
Prosedur yang sama juga dilakukan untuk sampel dalam bentuk basah. 

HASIL DAN PEMBAHASAN


Hasil Penelitian


Hasil Wawancara
Berdasarkan pemantauan lapangan di Kecamatan Medan Baru,  pedagang jamu gendong hanya terdapat di 3 Kelurahan (ada 6 Kelurahan di Kecamatan Medan Baru) yaitu Kelurahan Padang Bulan, Titi Rante, dan Babura. 
Hasil wawancara dengan pedagang jamu gendong memberikan informasi tentang tumbuhan yang sering digunakan dalam perawatan wajah baik yang diminum ataupun dioleskan dalam bentuk lulur adalah sebagai berikut: 

Tabel 1. Nama tumbuhan yang digunakan dalam perawatan kulit wajah 
Tabel 2. Hasil skrining fitokimia
Hasil Skrining Fitokimia
Hasil skrining fitokimia terhadap bagian tumbuhan yang digunakan  dalam perawatan kulit wajah dengan menggunakan beberapa pereaksi untuk mengetahui kandungan senyawa kimia alkaloida, flavonoida, terpenoida/steroida, tanin dan saponin tercantum dalam Tabel 2. 

Pembahasan
Bahan-bahan jamu yang terdapat di dalam jamu gendong yang digunakan untuk perawatan kulit wajah dapat digolongkan atas 2 jenis, yaitu: 
  1. Bahan cair yang umumnya diminum dan merupakan hasil perasan simplisia yang segar. Bagian ini terutama mengandung temu-temuan antara lain rimpang kencur, rimpang kunyit, rimpang temulawak, rimpang jahe, dan rimpang lempuyang. Disamping itu ada juga bahan lain yang selalu ditambahkan ke dalam jamu tersebut yaitu: air gula, air perasa buah jeruk nipis, dan amilum beras. 
  2. Bahan lulur yang biasanya dioleskan kekulit wajah. Bagian ini terutama mengandung daundaunan yaitu daun mangkokan, daun kemuning, daun asam jawa serta temu-temuan yakni temu mangga, temu giring, temu kunci dan temulawak. Bahan yang dibuat menjadi masker dalam perawatan kulit wajah adalah tomat, mentimun dan bengkoang. 
Berdasarkan informasi yang diperoleh dari pedagang jamu gendong, umumnya fungsi dari jamu tersebut baik yang diminum maupun yang dioleskan adalah untuk menghaluskan dan menyegarkan kulit. 
Apabila dibandingkan dengan literatur masih ada fungsi lain yang lebih spesifik misalnya untuk flek hitam, jerawat dan lain sebagainya, misalnya temulawak dan kencur dapat digunakan untuk obat jerawat (Mursito, 2004). Jamu yang secara umum diminum dalam perawatan kulit adalah jamu kunyit asam sehingga kurang bervariasi dibandingkan literatur. 

Berdasarkan skrining fitokimia diperoleh kandungan kimia pada masing-masing tanaman sebagai berikut: 

1) Tumbuhan yang mengandung senyawa alkaloida adalah: 
Daun Sirih
Daun Jambu
Rimpang Kencur
Rimpang Temulawak
Lempuyang Gajah
Rimpang Kunyit
Rimpang Jahe
Temu Mangga
Temu Giring
Temu Kunci
Daun Asam Jawa
Bunga Melati
Tomat
Bengkoang 
2) Hampir semua tumbuhan yang menjadi sampel mengandung senyawa flavonoida kecuali
daun jambu, mentimun, buah jeruk nipis, dan bengkoang. 
3) Untuk senyawa bioaktif terpenoida/steroida umumnya hampir semua tumbuhan sampel memilikinya dan hanya 5 tumbuhan yang tidak mengandung terpenoida/steroida yaitu 
daun mangkokan, daun kemuning, daun asam jawa, bunga melati, dan bengkoang. 
4) Tumbuhan yang mengandung senyawa saponin adalah: 
Daun Mangkokan
Daun Kemuning
Lempuyang Gajah
Temu Giring
Bengkoang
Mentimun 
5) Tumbuhan yang mengandung senyawa tanin adalah: 
Daun Sirih
Daun Jambu
Daun Nangka
Daun Kemuning
Temu Lawak
Lempuyang Gajah
Kunyit Jahe
Temu Mangga Temu Giring
Temu Kunci
Daun Asam Jawa
Bunga Melati
Dari keseluruh tumbuhan tersebut hanya 3 tumbuhan yang mengandung senyawa alkaloida, flavonoida, terpenoida/steroida, saponin dan tanin yaitu 
lempuyang gajah, temu giring, dan temu kunci. 

Berdasarkan hasil skrining fitokimia dan informasi dari para pedagang jamu gendong diketahui bahwa bahan yang diminum umumnya mengandung senyawa alkaloida, flavonoida dan terpenoida, sedangkan bahan yang digunakan sebagai lulur atau yang dioleskan ke wajah umumnya mengandung senyawa bioaktif flavonoida dan saponin. 
Berdasarkan literatur secara umum senyawa flavonoida berfungsi sebagai antioksidan yang dapat menghambat kerja radikal bebas (Hanani Endang, 2005) dan saponin berfungsi sebagai antimikroba (Robinson, 1995).  

Radikal bebas sebagai hasil samping dari proses metabolisme merupakan penyebab kerusakan kulit. Bahan ini berupa molekul atau atom yang tidak stabil karena mempunyai susunan elektron yang tidak normal. 
Keberadan radikal bebas itu dapat mempengaruhi produksi enzim yang berfungsi mempertahankan fungsi sel antara lain menyebabkan kerusakan kolagen dan elastin sehingga kulit menjadi kendur dan tidak elastis. Radikal bebas dapat berasal dari luar tubuh berupa makanan yang banyak mengandung bahan pengawet,  pewarna, asam lemak tidak jenuh, pestisida, radiasi ultraviolet, asap rokok, dan lain-lain (Mursito, 1999).  

KESIMPULAN 

  1. Dari 6 Kelurahan yang terdapat pada Kecamatan Medan Baru, pedagang jamu gendong hanya terdapat pada 3 Kelurahan yakni Kelurahan Padang Bulan, Titi Rante, dan Babura, dimana umumnya mereka tinggal secara berkelompok. 
  2. Terdapat 19 jenis tumbuhan yang biasa digunakan dalam perawatan kulit wajah baik yang digunakan dengan cara dioles/lulur atau diminum dalam bentuk jamu. Bagian  tumbuhan yang digunakan ada dalam bentuk daun, bunga, rimpang dan buah/ umbi. 
  3. Dari keseluruh tumbuhan tersebut hanya 3 tumbuhan yang mengandung senyawa alkaloida, flavonoida, terpenoida/steroida, saponin dan tanin yaitu lempuyang gajah, temu giring dan temu kunci. 
  4. Bahan yang digunakan sebagai lulur atau yang dioleskan ke wajah umumnya mengandung senyawa bioaktif flavonoida dan saponin.  

DAFTAR PUSTAKA 

  • Achmad, S.A., 2006, Kimia Bahan Alam dan Potensi Keanekaragaman Hayati, Workshop Peningkatan Sumber Daya Manusia Pengelolaan dan Penelitian Potensi Keanekaragaman Hayati, Padang. 
  • Anonim 1, 2005, 7 Bahan Kosmetik Harus Dihindari, www.astaga.com  
  • Anonim 2, 1997,  Cosmetic Regulation Around The World: Part 1 – The United State, SPC Asia. 
  • Darwis, D., 2006,  Teknik Penelitian Kimia Organik Bahan Alam, Workshop Peningkatan Sumber Daya Manusia Pengelolaan dan Penelitian Potensi Keanekaragaman Hayati, Padang. 
  • Departemen Kesehatan RI, 1989,  Materia Medika Indonesia, Jilid VI, Jakarta. 
  • Hanni, 2003,  Membantu Menjaga Kesehatan Kulit, Tumbuhan sebagai Bahan Kosmetik, www.pikiran-rakyat.com
  • Hanani, E., A. Mun’im dan R. Sekarini, 2005, Identifikasi Senyawa Antioksidan Dalam Spons Callyspongia Sp. dari Kepulauan Seribu, Majalah Ilmu Kefarmasian, Vol. II, No. 3. Jakarta 
  • Harbone, J.B., 1987,  Metode Fitokimia: Penuntun Cara Modern Menganalisis Tumbuhan, Terbitan Kedua, ITB Bandung. 
  • Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia, 2006, Program Iptekda – LIPI: Intermediasi Iptek Menuju Dunia Bisnis, LIPI, Jakarta. 
  • Manitto, P., 1981,  Biosintesis Produk Alami, Penerjemah Koensoemardiyah, IKIP Semarang Press, Semarang. 
  • Mursito, B., 2004,  Tampil Percaya Diri Dengan Ramuan Tradisional, Penebar Swadaya, 
  • Jakarta. 
  • Robinson, T., 1995,  Kandungan Organik Tumbuhan Tinggi, Penerjemah Padmawinata K., ITB Bandung, Bandung. 
  • Ronald, 2006, Obat-obatan Ramuan Tradisional, CV Yrama Widya, Bandung. 
  • Rostamailis, 2005,  Perawatan Badan, Kulit dan Rambut, Rineka Cipta, Jakarta. 
  • Salisbury, F. dan Ross, C., 1995, Fisiologi Tumbuhan, Penerjemah Lukman D.R. dan Sumaryono. 
  • Sastrohamidjojo, H., 1991,  Spektroskopi, Cetakan Pertama, Liberty, Yogyakarta. 
  • Sastrohamidjojo, H., 1996,  Sintesis Bahan Alam, Cetakan Pertama, UGM Press, Yogyakarta. 
  • Yuliani, S., 2001,  Prospek Pengembangan Obat Tradisional Menjadi Obat Fitofarmaka, Jurnal Litbang Pertanian, 20 (3), Jakarta. 


>>> Daftar Jamu Godog Kendhil Kencana

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar